Kategori
Artikel Islam

Sumber Penderitaan Manusia di Dunia

 

.

 

Oleh: Dhedi Razak

Busurnews.com,JAKARTA — Sumber Penderitaan Manusia di Dunia
Rasulullah SAW menyebutkan empat hal yang bisa jadi sumber penderitaan.

Rasulullah SAW mengajarkan kepada kita ada empat hal yang menjadi sumber penderitaan bagi manusia. Rasulullah bersabda:

عن أنس قال : قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم – : ” أربعة من الشقاء : جمود العين ، وقسوة القلب ، وطول الأمل، والحرص على الدنيا

”Empat perkara yang mengakibatkan penderitaan, yaitu pandangan yang picik, hati yang keras, banyak angan-angan, dan cinta dunia.”
(HR Abu Nu’aim dari Anas).

Pertama, pandangan yang picik.
Pandangan yang picik adalah pandangan yang selalu merendahkan orang lain. Orang yang memiliki sifat tersebut akan selalu apriori (dengki) terhadap apa pun yang dikatakan atau dilakukan orang lain. Ia menganggap apa pun yang dilakukan atau dikatakan orang lain akan selalu salah, dan pendapatnya yang paling benar. Penderitaan yang ditimbulkan dari sifat ini adalah ketakutan yang dahsyat kalau orang lain berbuat lebih baik. Hidupnya akan selalu dipenuhi pemikiran bagaimana cara mengalahkan pendapat atau tindakan orang lain.

Kedua, hati yang kesat.
Hati yang kesat maksudnya adalah hati yang telah mati atau hati yang dihinggapi penyakit rohani.
Orang yang memiliki sifat ini tidak akan pernah menerima nasihat atau kebenaran yang disampaikan kepadanya.
Sehingga, penderitaan yang ditimbulkannya adalah tersesat selama-lamanya. Dan, kelak di akhirat nanti termasuk golongan orang-orang yang merugi.

Allah SWT menggambarkan orang yang memiliki sifat ini dalam firman-Nya:

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا سَوَاءٌ عَلَيْهِمْ أَأَنْذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنْذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

خَتَمَ اللَّهُ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ وَعَلَىٰ سَمْعِهِمْ ۖ وَعَلَىٰ أَبْصَارِهِمْ غِشَاوَةٌ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ

”Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman. Allah telah mengunci mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat.”
(QS Al Baqarah [2]: 6-7).

Ketiga, banyak berangan-angan.
Perilaku ini hanya menyuburkan pekerjaan yang sia-sia dan mendatangkan kemalasan. Orang seperti ini pekerjaannya hanya menghitung jikalau dan andaikan.
Maka, bagi mereka adalah kesengsaraan jika angan-angannya tidak tercapai.

Sifat ini jelas bertentangan dengan sifat-sifat orang-orang beriman.

Allah menyatakan:

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَوَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ

”Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (yaitu) orang-orang yang khusyuk dalam sembahyangnya, dan orang-orang yang menjauhkan diri dari pekerjaan yang tiada berguna.”
(QS Al-Mu’minun 23: 1-3).

Keempat, kemauan yang keras terhadap perkara duniawi.
Dalam konteks ini maksudnya adalah kemauan yang keras, tetapi tidak dilandasi dan didukung kemampuan dan etos kerja yang tinggi.
Maka, orang-orang seperti ini hanya melahirkan kekecewaan dan putus asa

@drr