Kategori
Artikel

Seorang pasien tiba-tiba terbaring lunglai di kamar periksa dokter praktik. Dirinya sakit sebagai akibat dari obat yang diminumnya

 

 

Busurnews.com, JAKARTA –Seorang pasien tiba-tiba terbaring lunglai di kamar periksa dokter praktik. Dirinya sakit sebagai akibat dari obat yang diminumnya, yang dia konsumsi melebihi batas dosis yang telah disarankan oleh Sang Dokter. Sementara itu, ada seorang yang semasa mudanya terlihat sehat wal afiat, tetapi di masa tuanya sakit-sakitan karena terlalu banyak mengonsumsi makanan instan.
Mereka dinyatakan telah melakukan tindakan israf, sebuah tindakan yang berarti berlebih-lebihan atau melebihi batas kewajaran.
Tindakan ini pada akhirnya mengakibatkan kerugian pada dirinya.

Allah Subhanahu Wa Ta’ala – misalnya — berfirman dalam Qs al-An’am/6: 141, “Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan.”
Dalam keseharian kita, seharusnya kita menyadari, bahwa diri kita hanya membutuhkan sesuatu yang serba-terbatas.
Sementara itu, tidak sedikit orang yang –dengan sangat rakus– berkeinginan memenuhi hampir semua kebutuhan sekunder dan tersiernya, karena merasa berkemampuan untuk memenuhinya.
Perhatikan, misalnya pesta-pesta kuliner yang sangat berlebihan. Mereka – dengan lahapnya – menyantap hampir semua hidangan, tanpa menyadari apa yang mereka santap adalah sesuatu yang sebenarnya sudah tidak mereka butuhkan lagi.
Akhirnya, bisa saksikan dengan mata, berapa orang yang telah terjangkiti beragam penyakit karena (dampak) asupan makanan (dan juga minuman) yang berlebihan itu.
Kini, perilaku israf yang telah mereka jalani tinggallah sebagai sebuah penyesalan.
Makan dan minum yang berlebihan yang telah mereka jalani telah mengakibatkan dampak buruk bukan hanya bagi dirinya.
Tetapi, keluarga mereka pun juga akan terkena dampak negatifnya karena harus merawat seseorang yang terbaring sakit karena perilaku israf itu.
Dan yang perlu juga diwaspadai, bahwa perilaku israf tidak hanya berkaitan dengan makan-minum.
Kita pun dilarang untuk berbicara secara berlebihan.
Akhirnya, kita harus menyadari, bahwa perilaku israf –dalam banyak hal– disebabkan oleh ketidakmampuan orang untuk mengendalikan keinginan.
Dan kita seringkali tidak menyadari kemungkinan buruk yang bisa terjadi sebagai akibat dari perbuatan kita.
Padahal setiap seorang seharusnya bisa melakukan sesuatu berdasar kebutuhannya.

Di saat kebutuhannya sudah tercukupi, seharusnya dia berhenti melakukan apa pun yang terkait dengan keinginannya.

Karena yang tidak diperlukan untuk dikerjakan, seharusnya tidak dikerjakan, “apa pun, di mana pun, kapan pun, dan oleh siapa pun.”

 

@drr