Kategori
koperaso dan UMKM

Menkop UKM Pastikan Reaktivasi Kegiatan Usaha KUKM Kopi Bisa Berjalan

 

Busurnews.com,  BANDUNG – Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Menkop UKM) Teten Masduki menegaskan bahwa sektor pertanian dan perkebunan sudah bisa direlaksasi untuk diaktifkan kembali kegiatan usahanya di tengah pandemi Covid-19.

“Saya ingin melihat langsung dan memastikan reaktivasi kegiatan usaha KUKM bisa berjalan,” ujar Teten di sela-sela kunjungan kerja ke salah satu shelter (tempat pengolahan kopi) Klasik Beans, di Gunung Puntang, Desa Campaka Mulia, Kecamatan Cimaung, Kabupaten Bandung, Minggu (21/6).

Terlebih lagi, produk kopi dari Klasik Beans merupakan salah satu yang terbaik di dunia, dengan sudah menembus pasar mancanegara.

“Saya meyakini, dengan tingkat konsumsi kopi dalam negeri yang terus meningkat, produk kopi nasional bisa diserap pasar dalam negeri,” kata Teten, yang didampingi Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM (Sesmenkop UKM) Rully Indrawan, Dirut LPDB KUMKM Supomo, dan juga Bupati Bandung, Dadang M Naseer.

Menurut Teten, dengan pasar yang amat luas dengan jumlah penduduk lebih dari 250 juta jiwa, pendapatan nasional dari produk kopi tidak perlu lagi bergantung pada ekspor.

“Meski ekspor kopi tetap akan menjadi bagian penting, karena kopi akan terus menjadi komoditi unggulan Indonesia,” ucapnya pula.
Namun, Teten berharap dimasa pandemi Covid-19 ini, protokol kesehatan tetap dijalankan dengan disiplin.

“Dunia usaha kembali dijalankan dengan tidak mengabaikan protokol kesehatan”, tandas mantan Kelapa Staf Kepresidenan itu.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Koperasi Klasik Beans, Deni Glen menjelaskan, koperasi yang berdiri pada 2011 sudah memiliki binaan sekitar 3000 petani kopi yang tergabung dalam Paguyuban Tani Sunda Hejo.

“Hasil panen kopi petani dibeli koperasi untuk diolah menjadi biji kopi mentah atau green beans,” kata Glen.

Koperasi Klasik Beans memiliki banyak shelter kopi di Jawa Barat. Diantaranya, di Garut (ada tiga), Ciwidey (ada dua), Gunung Puntang, Pangalengan, Ujungberung, Bandung Utara, dan Cianjur. Sedangkan di luar Jabar, shelter Klasik Beans ada di Kintamani (Bali), Flores, Enrekang (Sulsel), Lintong (Medan, Sumut), dan Takengon (Aceh).

“Sebelum pandemi Covid-19, kami memiliki kapasitas produksi sebanyak 5-8 ton green beans perbulan, khusus untuk pasar nasional. Untuk yang pasar ekspor, per musim kita menghasilkan 60 ton, dimana dalam setahun ada satu kali musim,” jelas Glen.

Lebih lanjut menurut Glen, dengan brand produk Kopi Sunda Hejo, Klasik Beans mampu mengguyur pasar ekspor ke negara-negara seperti Prancis, Jepang, Australia, Swiss, dan sebagainya.

“Produk kopi kita juga salah satu yang dibeli Starbucks,” imbuhnya.
Glen menambahkan, pihaknya memiliki hari istimewa yang dinamakan Hari Petani. Di hari itu, seluruh petani binaan Klasik Beans mendapatkan premi dari koperasi.

“Itu uang yang kita sisihkan dari setiap kilogram kopi yang mereka jual ke koperasi, semacam produk tabungan yang akan dibagikan kembali ke petani sesuai kilogram kopi yang sudah dijualnya,” paparnya.
Hanya saja, Glen mengakui bahwa selama pandemi Covid-19 berdampak besar pada usaha kopinya.

“Banyak kedai kopi yang tutup, termasuk yang untuk pasar dunia. Penghasilan kita drop hingga 95 persen,” ungkap Glen.
Meski begitu, Klasik Beans tetap komitmen membeli hasil panen kopi dari para petani. Dengan sulitnya kopi terserap pasar, maka Klasik Beans pun mau tidak mau harus menambah gudang.

“Kita semua berharap pandemi Covid-19 segera berlalu, agar pasar kopi nasional dan dunia kembali bergairah,”,pungkas Glen.(RZ)