Ketulusan serta keimanan kepada Allah SWT dalam membaca Alquran juga tak luput dari perhatian Allah SWT kepada setiap hamba-Nya

 

Oleh: Dhedi Razak

Busurnews.com, JAKARTA-  Ketulusan serta keimanan kepada Allah SWT dalam membaca Alquran juga tak luput dari perhatian Allah SWT kepada setiap hamba-Nya. Maka baginya adalah balasan surga.
Begitu jug sebaliknya, dalam sebuah riwayat dari Abu Hurairah dijelaskan, setan pernah menangis saat mendengar seorang hamba membacakan ayat sajadah.
Dalam nada penyesalan, setan menyatakan dirinya berjanji akan akan bersujud kepada Allah SWT dan berujung siksa neraka. Berbeda dengan Muslim yang menerima perintah bersujud, termasuk saat melantunkan ayat-ayat sajdah. Rasulullah SAW bersabda:

عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: إذا قَرَأَ ابنُ آدَمَ السَّجْدَةَ فَسَجَدَ اعْتَزَلَ الشَّيْطانُ يَبْكِي، يقولُ: يا ويْلَهُ، وفي رِوايَةِ أبِي كُرَيْبٍ: يا ويْلِي، أُمِرَ ابنُ آدَمَ بالسُّجُودِ فَسَجَدَ فَلَهُ الجَنَّةُ، وأُمِرْتُ بالسُّجُودِ فأبَيْتُ فَلِيَ النَّارُ. وفي رواية: فَعَصَيْتُ فَلِيَ النَّارُ

“Idza qara-a ibnu Adama as-sajdata fasajada I’tazala as-syaithaanu yabki, yaqulu: ya waylah, wa fi riwayati Abi Kuraibin; ya wayli, umara ibnu Adama bi-sujudi fasajada falahu al-jannatu wa umirtu bissujudi fa ubaitu faliyannaru. Wa fi riwayati: fa’ashaitu faliyannari.”

Yang artinya: “Jika anak Adam membaca ayat sajdah, lalu dia sujud maka setan akan menjauhinya sambil menangis. Setan pun akan berkata: celakalah aku. Di dalam riwayat Abu Kuraibin: celaka aku. Anak Adam disuruh sujud, dia pun bersujud maka baginya surga. Sedangkan aku sendiri diperintahkan bersujud, namun aku enggan sehingga aku pantas menjadi penghuni neraka.”

@garsantara