Kategori
koperaso dan UMKM

Kemenkop dan UKM Dukung GBS Jadi Gerai Oleh-oleh Khas Bekasi

 

CIKARANG – Upaya ‘Gerai Bunda Sugih'(GBS) menghimpun produk lokal sebagai oleh-oleh khas Kabupaten Bekasi, adalah langkah yang perlu mendapat dukungan dari semua pihak. Mengingat, upaya tersebut dinilai sebagai langkah positif dalam rangka meningkatkan kesejahteraan kaum wanita, khususnya kaum ibu-ibu di wilayah Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.
“Hal ini, merupakan target PT Permodalan Nasional Madani (PNM) dalam memberikan bantuan permodalan untuk usaha,” ujar Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM, Prof Rully Indrawan, di sela-sela kunjungannya di ‘Gerai Bunda Sugih’, di kawasan Cikarang, Kabupaten Bekasi, beberapa hari yang lalu.
Karenanya, dalam kesempatan itu Rully menggandeng PNM untuk membantu kaum ibu-ibu yang menjadi pelaku usaha produk lokal yang dikumpulkan sebagai oleh-oleh khas Kabupaten Bekasi.
“Saya kira ini memiliki profek yang sangat bagus. Apalagi ‘Gerai Bunda Sugih’ (GBS) berada di tempat yang sangat strategis di Kabupaten Bekasi ini. Termasuk komitmen pengelolanya yang sangat tinggi. Semoga apa yang dirintis Ibu Sugih ini dapat menghasilkan buah yang baik untuk ke depannya. Terutama bagi kelompok-kelompok ibu-ibu produktif di Kabupaten Bekasi ini,” ujar Rully.
PNM itu hadir, sebagai solusi peningkatan kesejahteraan melalui akses permodalan, pendampingan dan program peningkatan kapasitas para pelaku usaha, khususnya bagi untuk membantu permodalan bagi kaum ibu-ibu yang bergerak di lingkup usaha mikro.
Selain itu, Kemenkop UKM akan turut membantu melalui badan layanan umum (BLU) yang dimilikinya, Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) yang saat ini dikhususkan untuk membantu koperasi.
“Bahkan kita juga membantu pelatihan atau diklat-diklat, seperti menyangkut kemasan dan permasalahan lainnya agar menjadi lebih baik ke depannya. Termasuk di dalamnya terkait bantuan pengurusan hak merek,” ujarnya.
Menanggapi hal itu, Hadi Purwanto selaku pemimpin PNM ULaMM Cabang Kabupaten Bekasi, mengatakan bahwa pihaknya akan terlebih dahulu mengecek persyaratan yang dibutuhkan sesuai dengan mekanisme aturan yang berlaku.
Sebagaimana diketahui, pinjaman modal untuk usaha mikro dan kecil dengan pembiayaan langsung bagi perorangan dan badan usaha melalui Unit Layanan Modal Mikro (PNM ULaMM).
PNM ULaMM menjadi gerai layanan di bawah satu atap (one stop shopping) bagi para pengusaha mikro dan kecil, yang dilengkapi dengan berbagai dukungan teknis bagi peminjam. Tujuannya adalah, membantu usaha mikro dan kecil agar terus berkembang sekaligus mempercepat kemajuan usahanya.
“Nanti akan kami sosialisasikan terkait besaran plapon yang bisa diberikan, termasuk besaran bunga yang akan dikenakan kepada penerima bantuan permodalan. Yang jelas, sejak PNM ini berdiri, untuk di Bekasi ini, kami sudah menyalurkan bantuan sebesar 514 miliar,” ujar Hadi.
Sementara itu, inisiator terbentuknya GBS, Sri Sugiarti, atau biasa disapa Sugih ini, mengharapkan agar pemerintah memberikan perhatian terhadap pelaku usaha kaum ibu-ibu yang tergabung dalam GBS.
“Ya harapannya tentu agar kami mendapatkan akses permodalan dari pemerintah ya, terutama dari PNM atau LPDB. Karena, masalah permodalan memang menjadi kendala bagi kami selama ini, terutama untuk mengembangkan usahanya ,” ujar Sri.
Padahal, potensi yang ada di Kabupaten Bekasi, menurutnya sangat bagus, sehingga diperlukan dukungan dari semua pihak, termasuk dari pemerintah. Saat ini UKM wanita dalam hal ini ibu-ibu, yang tergabung dalam GBS baru sekitar 60 orang yang berasal dari 12 kecamatan yang ada di Kabupaten Bekasi.
“Mudah-mudahan, keberadaan GBS, menjadi solusi bagi kaum ibu-ibu pelaku UKM yang ada di Kabupaten Bekasi. Karena itu, saya berharap program-program pemerintah bisa diimplementasikan ke bawah, agar bisa dirasakan oleh masyarakat menengah ke bawah,” tutup Sri.(Rz).