Kategori
Artikel

GARSANTARA menyarankan publik untuk menunggu hasil investigasi Komnas HAM atas meninggalnya enam pengikut Rizieq Shihab

 

Oleh: Dhedi Razak

Busurnews.com , JAKARTA —GARSANTARA (garda santri nusantara) menyarankan publik untuk menunggu hasil investigasi Komnas Hak Asasi Manusia (HAM) atas meninggalnya enam pengikut Rizieq Shihab dalam baku tembak dengan polisi.

Kita doakan enam anggota FPI yang meninggal mendapat tempat yang baik di sisi Allah SWT.
Selanjutnya kita tunggu saja dulu hasil penyelidikan Tim Komnas HAM, apa yang sebenarnya terjadi.
Bahkan, GARSANTARA sudah berdiskusi dengan Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik yang sudah membentuk tim khusus untuk menyelidiki kasus tersebut.
Untuk kasus enam anggota FPI yang meninggal di tangan petugas, tadi pagi saya diskusi dengan Ketua Komnas HAM yang sudah bentuk tim khusus untuk menyelidiki.
Karena independensinya, kita tunggu saja hasil kerjanya.
Semoga cepat selesai, jangan jadi beban perpecahan.
Keputusan Komnas HAM membentuk tim menyelidiki kasus baku tembak antara polisi dengan pengikut Rizieq Shihab mesti direspons positif karena lewat investigasi Komnas HAM tentu publik bisa berharap mendapatkan fakta sehingga bisa menghentikan perdebatan.

Anggota Pemantauan dan Penyelidikan Komnas HAM M Choirul Anam menyatakan tim sudah bekerja, mendalami informasi, dan mengumpulkan fakta secara langsung. Choirul berharap semua pihak terkait, termasuk polisi dan FPI bisa bekerja sama dan terbuka.

“Untuk memperkuat pengungkapan peristiwa yang terjadi, kami berharap semua pihak mau bekerja sama dan terbuka. Harapan ini juga kami sampaikan kepada pihak kepolisian,”
ujar Anam.

@drr