Kategori
Artikel

Dunia Baru Usai Covid-19, Ini Peluang Muslim Umat Islam akan menghadapi pula tatanan dunia baru usai Covid-19.

 

Oleh: Dhedi Razak

Busurnews.com, JAKARTA — Dunia Baru Usai Covid-19, Ini Peluang Muslim
Umat Islam akan menghadapi pula tatanan dunia baru usai Covid-19.

Kolumnis di Yeni Safak, Zekeriya Kursun, berbagi pemikiran tentang solidaritas dan kekuatan yang soft di dunia Muslim serta pesan universal dari sejumlah tokoh intelektual.
Kali ini pemikiran yang dia tuang ke dalam kolom itu didasarkan pada percakapan dirinya dengan sejarawan Dawood Auleear dan penelaahan terhadap karya-karya tulis Jalal Ferdi.

“Dalam salah satu artikel saya sebelumnya, saya berbicara tentangJournal of Islamic Review, yang pertama kali diterbitkan pada 1914 dan bertujuan untuk membentuk kesadaran kolektif di dunia Islam.
Majalah ini menyatukan Pulau Mauritius dan Jalal Ferdi,”
tulis Kursun.

Dia menjelaskan, Jalal Ferdi memperkenalkan Pulau Mauritius melalui artikel yang ditulisnya untuk jurnal itu.
Mungkin artikel seperti itu tidak berarti jika disampaikan pada zaman di mana akses terhadap informasi begitu mudah.
Namun, pada masa itu, berbagi dan mentransfer informasi semacam itu punya keunggulan tersendiri.

Jurnal Islamic Review bertujuan membangun persatuan dan geopolitik Islam di kalangan umat Islam.

Dengan demikian, dia telah menetapkan tujuan utama untuk berbagi informasi tentang Muslim di mana pun di dunia dengan komunitas Ottoman.

Jalal Ferdi menulis tiga artikel untuk memperkenalkan Pulau Mauritius, dihuni sekitar 40 ribu Muslim saat itu. Selain informasi umum tentang pulau itu, ia juga memberikan informasi penting dalam artikelnya tentang kebohongan sosial, agama, dan ekonomi masyarakat Muslim yang terdiri dari berbagai kelompok.

Meski kecukupan informasi yang diperoleh dari Revue du Monde Musluman, ini masih bisa diperdebatkan, niatnya terlalu sakral untuk diperdebatkan. Jalal Ferdi memberikan informasi tentang status sosial umat Islam di pulau itu. Termasuk kondisi masyarakat dan bahkan surat kabar yang mereka terbitkan.

Tujuan artikel-artikel tersebut adalah untuk membangun solidaritas berbasis informasi di kalangan umat Islam, sesuatu yang sangat kita butuhkan hingga hari ini. Tujuan dari kelompok yang menerbitkan jurnal ini adalah untuk menghubungkan umat Muslim dan mengembangkan kesempatan untuk kerja sama di tahun-tahun bencana itu. Artikel Jalal Ferdi melayani tujuan tersebut.

Jurnal Islamic Review dan penulisnya saat itu sedang mengejar strategi, yang menurut Kursun, masih sangat dibutuhkan dunia Muslim hingga satu abad ke depan. Karena itu, jurnal itu melaporkan Mauritius di benua Afrika, yang tidak berada di bawah pemerintahan Ottoman dan tetap berada di bawah pemerintahan semua penjajah Barat untuk periode tertentu, dan kaum Muslim tinggal di sana.

Di sisi lain, Dawood Auleear, yang mengikuti artikel Kursun di Yeni Safak berbagi ide-idenya yang berharga dengan Kursun tentang pengembangan solidaritas dan penggunaan kekuatan yang soft di dunia Islam.

Auleear adalah sejarawan era kolonial yang berasal dari Mauritius. Dia mengirim surat kepada Kursun yang isinya sebagai berikut:

“Saya menikmati artikel Anda di Yeni Safak: Anda memiliki perspektif Turki dan Muslim yang matang tentang Sejarah dan Geopolitik. Tulisan Anda Hidup berdampingan secara damai: bagaimana orang-orang Ottoman memerintah Yerusalem menerangi pembaca yang belum tahu tentang harta hasil penelitian yang dilakukan oleh para sarjana Turki yang saya renungkan selama beberapa saat untuk menghasilkan sebuah ide. Sejarah adalah ingatan dan sebuah bangsa; tanpa ingatan itu menjadi kapal tanpa kemudi yang melemparkan tanpa tujuan dalam ombak.

Sejarah diyakini menciptakan ikatan dalam diri orang-orang yang memiliki masa lalu yang sama. Sejarah penuh dengan eksploitasi pahlawan dengan siapa orang biasa ingin mengidentifikasi diri mereka sendiri dan untuk ditiru.
Umat Islam membentuk umat yang sayangnya telah diindoktrinasi menjadi ahli-ahli kesetiaan geografis dan etnis daripada apa yang diperjuangkan Islam: pandangan universal dan kepatuhan. Ini adalah hasil dari paparan sejarah asing sebagai subyek dari kekuatan kolonial.”

Melalui kolom itu, Kursun menyampaikan bahwa dunia akan dibangun kembali setelah pandemi Covid-19.
Dunia kemungkinan besar akan menarik dan menyajikan gambaran yang semakin bertentangan, dan ini membutuhkan motivasi universal baru.

“Sebaliknya, dunia Muslim memiliki potensi historis untuk membentuk solidaritas daripada menarik diri. Ini harus didukung dengan strategi baru dan kebijakan rasional,” jelas Kursun.

Jalal Ferdi sendiri adalah kepala sekolah yang terkenal di Sekolah Menengah Istanbul Boys dan telah mendidik banyak siswa. Warisannya masih jelas di benak orang-orang.

Namun, apakah dia memiliki murid yang memiliki visinya yang sama dan masyarakat Islam yang baik hati, yang dia tulis dan melanjutkan misinya?

Apa bedanya jika tidak ada?

Bahkan jika dia tidak menyaksikannya, visi sejarah bersama telah menghasilkan hasil bahkan di Mauritius saat ini.

“Terkadang saya ditanya mengapa saya menulis artikel sebagai akademisi.
Saya merasa benar untuk mempertanyakan mereka yang menulis untuk surat kabar sementara profesinya bukan jurnalis.
Namun jawaban saya siap dan saya berpura-pura menjadi jurnalis.
Saya menyatukan orang-orang seperti Mauritian Dawood Auleear dan Jalal Ferdi dari Turki, yang memiliki pesan universal untuk diberikan,”.

@drr