Kategori
Siraman Rohani

Allah SWT Mengatakan : Sesungguhnya IA Dekat Dengan HAMBANYA DAN AKAN MENGABULKAN DOA UMATNYA

Oleh : Dhedi Rochaedi Razak

Busur News com,Jakarta – Dalam ayat-ayat Alquran, Allah SWT mengatakan sesungguhnya Ia dekat dengan hamba-Nya dan Allah akan mengabulkan doa-doa umat-Nya.
Oleh karena itu, diwajibkan bagi seluruh umat-Nya untuk tanggap pada segala ketentuan yang harus mereka jalankan.

“*Jadi, jangan sekadar doa, tetapi tidak memiliki kedekatan dengan Allah SWT*”.

Manusia harus menyadari bahwa yang disampaikan Allah lewat firman-firman-Nya melalui kitab suci semuanya benar.
Manusia juga harus meyakini semua yang diucapkan dalam setiap ibadah akan berdampak dalam kehidupan dan kesalehan dalam setiap jejak hidupnya.

“*Tidak hanya ketika membaca doa, seluruh lafal yang kita ucapkan sesungguhnya semuanya harus diucapkan dengan penuh keyakinan*”.

Di luar saat salat, antara lain saat bekerja, bergaul, mencari nafkah, makna dari setiap ibadah harus ditanamkan di dalam diri dan berdampak pada kesalehan dalam kehidupan kita.
Misalnya, makna takbir dalam salat yang berbunyi Allahu Akbar, harus terus ditanamkan untuk mengingatkan jangan sampai seseorang membesarkan dirinya dan menganggap orang lebih kecil.
Manusia, harus meyakini bahwa Allah Mahapengasih dan Penyayang bukan hanya pada saat seseorang menjalankan salat.
Namun, itu juga pada setiap gerak yang dilakukan dalam kehidupan.
Ramadan sebagai bulan agung yang penuh berkah, harus lebih dimanfaatkan untuk mendekatkan diri kepada Allah.
Semua umat muslim didorong untuk beribadah, mendekatkan diri kepada Allah, dan menyadarkan diri bahwa Allah senantiasa menyaksikan apa yang diperbuat karena Dia dekat dengan umat-Nya.

*Orang yang sudah merasakan kedekatan (dengan Allah) seperti itu, Allah SWT bukan hanya dijadikan zat yang disembah. Allah SWT merupakan wujud sang kekasih yang dicintai dan mereka menikmati kasih sayang Allah SWT, cintanya berbalas*”.

*Menjaga ketakwaan* –

Untuk menjaga hubungan baik dengan-Nya, manusia harus senantiasa menjaga ketakwaan kepada Allah.
Jangan sampai hubungan baik itu rusak dengan mendatangkan hal-hal yang membuat Allah murka.
Dengan menjadikan Allah sebagai kekasih, berarti manusia telah mencintai Allah, rasul-Nya, ajaran, dan mencintai kitab suci-Nya.

Beragama harus dilakukan dengan cinta.
Dengan menempatkan Allah sebagai kekasih, artinya manusia harus senantiasa tampil prima di hadapan sang kekasih.
Orang yang bermalas-malas ialah orang yang tidak memandang Allah.
Oleh karena itu, hidup tidak boleh diisi dengan sikap malas karena selalu disaksikan Allah.

“*Kita harus tampil gagah setiap saat di hadapan sang kekasih karena beragama dengan cinta yang sedemikian hebat akan menumbuhkan kenikmatan dalam setiap langkah kehidupan*”.

Mendekatkan diri kepada Allah, harus dilakukan juga dengan menjalani hidup penuh makna dan pencapaian. –

Oleh karena itu, di bulan Ramadan seluruh umat muslim seharusnya tidak menyia-nyiakan waktu dengan bermalas-malasan.
Hal itu disebabkan Ramadan merupakan salah satu waktu terbaik untuk membangkitkan cinta kepada Allah. –

(Rn)